Posted in Ngalor Ngidul

Cinta King Kong

kingkongs-love

“Jadi, udah berapa kali jatuh cinta?

Sesi wawancara dengan calon suami pun di mulai.

“Hmm..  Aku termasuk orang yang susah jatuh cinta sebenarnya. Makanya, hubungan yang dulu-dulu itu cuma sebatas cinta monyet semua” jawabnya kalem. Lalu dia melanjutkan ucapannya,

“Jadi, kalau ditanya udah berapa kali jatuh cinta, ya .. baru kali ini. Baru kali ini menjalin hubungan yang serius. Sangat serius. Bukan sekedar cinta monyet lagi, tapi cinta King Kong”

lol

 

 

Posted in Ngalor Ngidul

3 Dara

3 Dara. Pengen banget nonton film itu, tapi sayangnya kemarin aku nggak sempat nonton waktu di putar ulang di bioskop. Cuma 3 hari doang diputar di bioskop di kotaku dan aku benar-benar nggak sempat nonton karena jadwal kerja yang amat sangat padat. Begitu ada kesempatan mau nonton, eh filmnya udah nggak diputar lagi. Jengkelin banget! *sigh *curhat

Ngomong-ngomong soal 3 Dara, tiba-tiba aku jadi teringat kisahku kala kuliah dulu. Waktu itu aku dan sahabatku Ira nemenin Eka teman kita belanja di pasar. Kita jalan keliling pasar bolak-balik. Karena di area pasar bagian dalam sempit, kita jalannya terpaksa beriringan. Urutannya Eka, aku dan Ira. Cocok banget urutan itu kayak model anak tangga menurun. Eka yang paling tinggi dan Ira yang paling pendek di antara kita bertiga.

3-women

Anggaplah gambar diatas adalah Aku, Ira dan Eka

 

Ketika kita lewat, seorang abang penjual kain nyeletuk:

“Ini dia 3 dara.”

Kita senyum-senyum senang dipuji kayak gitu. Lalu si abang ngomong lagi,

Dara(h) tinggi, dara(h) rendah dan kurang dara(h).

 Asem!! 

 

 

 

Posted in Ngalor Ngidul

Pahit

Susan: “Makan yang pahit-pahit kayak daun pepaya biar sehat. Tubuhmu perlu juga asupan makanan pahit, jangan yang manis terus biar tubuh kebal dari penyakit”

Aku: “Hidupku udah pahit, jangan suruh makan yang pahit-pahit lagi. Jangan tambah kepahitan dalam hidupku”

*tsaaahh

 

**Percakapan diatas nyata bukan rekayasa. Terjadi di kamar kost pada malam hari, satu hari setelah aku sembuh dari sakit.

Posted in Musik, Ngalor Ngidul

Smule Oh Smule

Ketagihan nyemule, nih sekarang. Abisnya smule, tuh ibarat karaoke gratisan 😀

Biasanya, kan kalau mau karaokean di tempat karaoke harus nyari teman dulu yang mau diajak karaoke bareng, trus harus nyocokin jadwal juga dan keuangan juga harus ada. Nah, kalau smule kan nggak perlu ribet gitu. Tinggal nyari aja lagu yang mau dinyanyiin trus cari teman buat kolab bareng, udah beres, nyanyi deh situ sampai muntah-muntah wkwkw 😀 😀

Barusan ngecek forum, eh ternyata smulean aku yang ancur lebur malah diupload wkwkw 😀 😀

Mana itu nyanyinya nggak ada persiapan lagi dan suara lagi serak. Yang dengar pasti pingsan 😀 😀 Eh.. emang ada yang mau dengar apa? *plak

Ya, siapa tau aja ada yang errror mau dengerin, silahkan diunduh smulean saya yang ruarrr binasa ini. Resiko abis didengerin tanggung sendiri ya 😀 😀

Sebuah Kenangan, Sebuah Cerita

image

Genre : Cover
2016 Fir’aun’s Record

Tracklist:
> I’m with You
> Hero
> Mencintaimu
> I Ain’t Got You
> Someone Like You

Download here

 

Siapa tau ada yang mau smulean bareng, silahkan ajak aku; ID @jengkelinih. Selama aku tahu lagunya, sih.. hayuk kemon aja 😀 😀

 

 

*Thanks to Mr Arigituloh aka Aliando Sarap 

Kenapa harus Ms Galau, sih? 😦

 

Posted in Ngalor Ngidul

Jadwal Baru Ngabuburit

Percakapan supir dan bagian gudang.

Supir: “Udah bisa berangkat belum, nih? Nanti kena macet lagi kayak kemarin. Apalagi banyak yang ngabuburit.”

Bagian Gudang: “Tunggu bentar, barangnya lagi di packing. Ngabuburit bukannya pagi?”

Supir: “Pagi, tuh asmara subuh. Kalo ngabuburit sore hari”

Bagian Gudang: “Apa coba artinya ngabuburit?”

Supir: “Jalan-jalan sore, nongkrong gitu”

Bagian Gudang: “Sok tau!

Supir: “Kok sok tau? Emang benar itu artinya”

 

Terjadilah ngotot-ngototan antara supir dan bagian gudang tersebut. Trus kakak bagian gudang tersebut ngeloyor pergi gitu aja ninggalin si abang supir yang akhirnya ngalah. Aku dari tadi dengerin obrolan mereka berdua sambil senyum-senyum dalam hati. Malas nimbrung juga soalnya lagi ngerjain tugas seabrek dari si boss. Padahal aku sebenarnya pengen ngebela supir tapi rada enggan, soalnya bagian gudang itu anaknya udah sok tau, ngototan dan ngerasa benar pula. Jadi perlu dicatat, ya saudara-saudara bahwa jadwal baru ngabuburit itu di pagi hari.

*ngakakgulingguling

Lumayan, hiburan di sore hari sembari nunggu menit-menit pulang yang terasa lamaaaaa banget.

 

Posted in Ngalor Ngidul

Tiap Kali Nyuci, Turun Hujan

Entah kenapa tiap kali aku nyuci pakaian (yang banyak), pasti hujan turun dengan riangnya. Berhubung aku kerjanya dari pagi sampai sore, jadi kalau hujan turun – yang seringnya selalu datang pas siang hari dan nggak ada orang di kost – nggak ada yang angkatin jemuranku. Alhasil, ya jemuran yang tadinya udah setengah kering atau udah kering, jadi basah lagi. Padahal aku ngejemurnya di bagian pinggir yang tertutup bagian atasnya, tapi tetap aja kena cipratan hujan juga.

Nah, entar kalau panas banget cuacanya dan berharap supaya hujan turun, kayaknya aku harus nyuci pakaian yang banyak, nih?! *mikir

Posted in Ngalor Ngidul

A Silent Killer

Monosodium glutamat atau yang lebih dikenal dengan istilah MSG alias penyedap makanan memang bahan yang sepertinya wajib ditambahkan dalam makanan. Hampir semua makanan olahan pasti menggunakan penyedap, terutama makanan yang dijual. Bahkan makanan rumahan pun tak jarang menggunakan bahan penyedap juga. Padahal udah tau sendiri, kan resiko yang ditimbulkan jika mengonsumsi penyedap dalam takaran yang banyak dan dalam jangka waktu yang lama. Efek buruknya memang belum kelihatan sekarang tapi 10-20 tahun kemudian barulah hasilnya akan nampak.

Tapi, kan penyedap berguna untuk bikin rasa makanan jadi tambah enak?

Iya benar.

Trus, kalau punya efek buruk untuk kesehatan, maksudnya jangan menggunakan penyedap gitu untuk makanan?

Kalau bisa sih gitu.

Tapi nggak bisa dipungkiri, keberadaan yang namanya MSG alias penyedap makanan itu udah mewabah dimana-mana. Apalagi makanan olahan dan makanan yang dijual, jelas sekali memakai penyedap. Jadi, tanggung resiko sendiri kalau mau makan makanan tersebut. Tapi, kalau makanan rumahan yang dimasak sendiri juga menggunakan penyedap, itu kayak nyari penyakit sendiri menurutku. 

Pakai penyedap untuk masakan nggak bikin mati, kok!

Iya, emang! Nggak bakal mati, kok emang kalau pun mengonsumsinya terus-menerus. Malahan ada yang sehat-sehat aja. 

So, kenapa sewot?

Bukan sewot, sih tapi lebih tepat prihatin aja liatnya. Mengonsumsi penyedap emang nggak bikin mati, tapi tanpa mengonsumsi penyedap juga nggak bikin mati juga kan? Ingat, kesehatan itu mahal banget harganya! Just trust me! 

Ah, tapi rasa masakan mana enak kalau nggak pakai penyedap?

Kalau itu, sih hanya masalah kebiasaan aja.

—–

Beberapa waktu yang lalu, aku berkunjung ke rumah teman dekatku yang telah menikah. Aku kaget waktu dia masak menggunakan penyedap. Padahal aku tahu banget kalau dia dan keluarganya sama sekali nggak menggunakan penyedap dalam masakan. Tapi sekarang kenapa malah memakai penyedap?

“Kayak ada yang kurang gitu di lidah” ujarnya. Ternyata awalnya dia coba-coba aja memasukkan penyedap ke dalam masakan dan itupun karena saran dari tetangganya yang bilang kalau masakan jadi tambah nikmat dengan sedikit tambahan penyedap. Eh, ternyata jadi keterusan dan sekarang malah jadi kebiasaan.

See? Kebiasaan. Ini cuma masalah kebiasaan aja, kok! Membiasakan lidah merasakan masakan tanpa penyedap memang sulit pastinya, terutama jika sudah terbiasa menggunakan penyedap dalam masakan. Tapi percayalah, itu cuma awalnya saja sulit, selanjutnya lidah akan terbiasa tanpa penyedap.

Masalah penyedap makanan aja kok bikin repot, sih?! 

Prihatin aja liatnya. Masalah kebiasaan menambahkan penyedap dalam makanan itu telah menjadi sesuatu yang turun temurun. Padahal resiko jangka panjangnya bisa menimbulkan berbagai penyakit.

“Mau sehat atau mau cepat mati?” 

Itu adalah ancaman dokter yang merawatku sewaktu aku sakit parah beberapa waktu yang lalu. Penyebabnya ternyata karena penyedap makanan. Ku akui, aku memang suka makan di luar yang otomatis makanan yang aku konsumsi pasti mengandung penyedap. Kalau masak sendiri, sih memang nggak pernah pakai penyedap. Tapi saat ini masih sulit untukku makan makanan rumahan yang dimasak sendiri. Cuma ya memang diusahakan untuk meminimalisir makan di luar. Bahkan sekarang kalau makan di luar, aku selalu bilang ke penjualnya untuk tidak membubuhkan lagi penyedap makanan ke makanan yang aku pesan; seperti kalau lagi makan bakso, mie ayam, nasi goreng dan lainnya. Proses pembuatan bakso aja misalnya, udah jelas menggunakan penyedap jadi kalau penyajiannya ditambah lagi dengan penyedap, porsi penyedap makanannya udah jelas sangat tinggi.

Udah ngomong ngalor ngidul gini, intinya apa, sih?

Intinya, sih kurangilah mengonsumsi makanan yang mengandung penyedap, bahkan kalau bisa berhenti sama sekali mengonsumsinya.

“Kalau mau sehat, sih! Kalau mau sakit, sih, ya makan aja terus, tuh penyedap!” itu kata dokterku, sih!

 

*Pict source: google